Dakwah

Puasa Arafah 2022, Ikut Arab Saudi atau Tetap 9 Dzulhijjah di Indonesia?

Administrator
1.259 view

RIAUJURNAL.COM - Puasa Arafah 2022 terjadi perbedaan waktu yang ditetapkan pemerintah Indonesia dengan Arab Saudi. Lantas, bagaimana Muslim menyikapinya apakah Puasa Arafah 2022 ikut waktu Arab Saudi atau tetap tanggal 9 Dzulhijjah di Indonesia?

Diketahui, pemerintah Indonesia dalam hal ini Kementerian Agama (Kemenag) telah menggelar sidang isbat penetapan 1 Dzulhijjah 1443 H jatuh pada Jumat (1/7/2022) dan Idul Adha 2022 pada tanggal 10 Juli. Sedangkan pemerintah Arab Saudi menetapkan Idul Adha 2022 jatuh tanggal 9 Juli.

Puasa Arafah 2022

Berkaitan perbedaan itu, Muslim tidak perlu bingung menyikapi perbedaan tanggal Puasa Arafah 2022 antara di Indonesia dengan Arab Saudi.

Dikutip dari Buku Amalan Ibadah Bulan Dzulhijjah karya Hanif Luthfi, Puasa Arafah adalah puasa yang dilaksanakan sehari sebelum Idul Adha tepatnya tanggal 9 Dzulhijjah.

Puasa Arafah memiliki keutamaan yang besar daripada puasa sunnah 9 hari pertama Dzulhijjah lainnya, Keistimewaan puasa Arafah ini diungkapkan dalam hadits berikut:

“ … Dan puasa pada hari Arafah, aku mengharap dari Allah- menghapuskan (dosa) satu tahun yang telah lalu dan satu tahun yang akan datang. Dan puasa pada hari ‘Asyura’ (tanggal 10 Muharram) aku mengharap dari Allah menghapuskan (dosa) satu tahun yang telah lalu.” (HR Muslim, Abu Dawud, Ahmad, Baihaqi, dan lain-lain).

Kata Arafah biasanya merujuk pada berdiam dirinya para jemaah haji di tempat yang disebut dengan Arafah. Berdiam dirinya jemaah haji ini bisa juga disebut dengan wukuf.

Wukuf di Arafah bagi jemaah haji itu dilaksanakan tanggal 9 Dzulhijjah menurut penanggalan Arab Saudi. Namun, terkadang muncul persoalan jika awal Bulan Dzulhijjah di Indonesia dan Arab Saudi berbeda seperti tahun ini. Lantas Puasa Arafah ikut di Arab Saudi atau tetap tanggal 9 Dzulhijjah di Indonesia?

Pensyariatan Puasa Arafah ini sebagaimana juga puasa hari-hari Dzulhijjah sebelumnya, lebih dahulu sebelum adanya haji yang dilakukan oleh Nabi SAW atau yang terkenal dengan nama Haji Wada'.

Sehingga, hari Arafah adalah hari ke-9 Dzulhijjah tiap tahunnya. Maka, para ulama ketika membicarakan puasa Arafah ini lebih menekankan pada tanggal 9 Dzulhijjah bukan pada waktu wukuf di Arafah.

Syaikhul Islam, Zakariya Al Anshari mengatakan,"Disunnahkan berpuasa di hari Arafah yaitu tanggal 9 Dzulhijjah".

Al Khathib As Syarbini mengatakan, "Dan (sunnah) puasa hari Arafah yaitu tanggal 9 Dzulhijjah bagi selain jemaah haji".

Hal sama dikatakan Syamsuddin Ar Ramli.

Jika terjadi perbedaan tanggal dan waktu Arafah antara Arab Saudi dan Indonesia, maka yang dipilih adalah mengikuti penanggalan Indonesia sebagaimana nanti juga Idul Adha.

Dikutip dari laman mui.or.id, perbedaan Hari Raya Idul Adha yang akan terjadi tahun ini adalah sesuatu yang biasa terjadi pada beberapa tahun sebelumnya. Hal itu karena perbedaan metode dalam menetapkan 1 Dzulhijah yakni Rukyah dan Hisab.

Selain perbedaan metode tersebut, perbedaan kerap terjadi antara satu negara dan negara lain terutama jika standar 9 Zulhijah adalah terjadinya hari wukuf di Padang Arafah.

Sebaiknya bangsa Indonesia mengikuti pemerintah karena keputusan pemerintah menghilangkan perbedaan pendapat. Hal tersebut diakui oleh seluruh fuqaha dari empat mazhab.

Adanya perbedaan Makkah dan Indonesia sangat riskan (besar risikonya) karena wukuf di Mekah hari Jumat sedangkan Idul Adha Sabtu. Di Indonesia puasa Arafah hari Sabtu, 9 Juli 2022 dan Lebaran hari Ahad, 10 Juli 2022.

Dalam hal lebaran dan kurban bila terjadi kesalahan penentuan waktu salat Iduldha dan kurban tetap sah karena bagian dari ijtihad yang dibenarkan dalam agama.

Mengenai pendapat ulama tentang perbedaan terbitnya bulan harus ikut ke mana umat ini terutama yang berjauhan negeri. Jumhur ulama Malikiyah, Hanafiah dan Hanabilah berpendapat cukup satu tempat melihat bulan, di negara lain ikut lebaran walaupun tempatnya jauh.

Berbeda dengan pendapat Syafi’iyah setiap tempat yang lebih 24 farsakh atau sekitar 57 kilometer sudah tidak wajib ikut ketentuan penentuan di tempat itu atau harus ikut ketentuan pemerintah di mana dia bermukim.

Pendapat Syafi’iyah inilah yang dianut saat ini di Indonesia karena ketentuan lebaran di Mekah tidak diikuti sebab berbeda tempat terbitnya bulan. Demikian pembahasan mengenai Puasa Arafah 2022.

Wallahu A'lam

Editor
: Rj1
Sumber
: inews.id
Tag: